Curhat Jakarta (1) – Seminggu Sebelum Lebaran

Nama gue, Jakarta, kota paling kenyang menampung “benci tapi kangen”. Saking kenyangnya, gue jadi ngerti batas benci dan kangen itu cuma setipis selaput upil. Tiada berfaedah gue jelasin di sini apa yang dibenci sekaligus dikangenin itu. Lo pasti udah tahu semuanya.

Sekarang gue mau curhat. Jarang-jarang nih gue curhat. Mumpung lagi sepi pada mudik, nih. Maklum deh kalo lagi sepi gini gue baru bisa mikir diri sendiri. Kali ini gue mo curhat kegulanaan gue seminggu menjelang Lebaran. Supaya sistematis, gue nomerin deh biar kayak buku-buku kuliahan gitu..

1. Mendadak Tajirun

Gue seneng ngeliat warga gue yang udah pada terima THR. Semuanya kece abis! Yang belum pada terima, nggak usah dijelasin deh tampangnya. Khusus gerombolan terakhir ini, status fb dan twitternya epik banget. Pada ngoceh kalo belum terima. Sekalinya udah terima, eh nggak dilaporin balik. Padahal gue juga nggak bakalan minta. Gue ini ibukota negara, gengsi gue udah terlatih 486 tahun, bray!

Di minggu mendadak tajir begini selalu bikin gue puyeng. Kalap belanja merajalela. Dari kelas ITC sampe mall seakan nggak pernah cukup menjadi tempat pelampiasan. Padahal di sekujur tubuh gue udah penuh mall. Kutil aja nggak kebagian kapling. Di bibir, ada mall. Di ketek, ada mall. Bahkan di tempat yang paling horor pun, selangkangan gue, ada mall yang sekonyong-kenyot tumbuh sendiri.

2. Buat Gue, Buat Lu!

Paling bikin trenyuh kalo warga gue belanja nggak cuma buat dirinya sendiri, misalnya belanjain buat sopir dan pembantunya. Mata gue berkaca-kaca, masih banyak hati warga gue yang nggak ikut kesambet hedon. Gue juga terharu bangga kalo ada yang masih sisihkan rezeki buat oleh-oleh untuk keluarganya di kampung. Setidaknya mereka nggak malu-maluin bisa berbagi dari apa yang mereka dapat selama tinggal ma gue.

3. Copet Juga Manusia

Ini yang paling gue nggak demen. Bagai jamur di celana dalam, kejahatan tumbuh subur di sekujur penampangnya. Padahal sering gue ingetin sampe bego, tetap aja banyak yang kecopetan. Ya salah gue juga sih. Ingetin sampe bego malah bikin warga bego beneran, lengah dengan segala bawaannya. Walhasil ada aja yang hilang dompet dan tas.

Sekampret-kampretnya seorang pencopet, dia juga manusia loh. Maksudnya, visi dan misinya bukan sekadar memanfaatkan momentum poin 1 di atas. Tapi, jauh di lubuk hati yang paling jurang, dia juga ingin berlebaran. Keinginan luhur ini tentu sama dengan niat manusia nonpencopet lainnya. Caranya aja yang nonsyariah. Nah, tipe pencopet kepepet inilah yang populasinya meningkat lebay.

4. Mudik, Nyok!

Episode ini selalu ditunggu sebagian besar warga gue. Gue sih seneng dengan kemeriahan ini. Maklum, gue sendiri nggak bisa mudik. Bukan karena nggak punya kampung ye. Ntar siapa yang jagain Monas? Siapa yang jagain Sunda Kelapa? Kali aja VOC mampir lagi. Senengnya gue sebenarnya bercampur sedih. Jutaan orang akan ninggalin gue selama seminggu. Lo bayangin, ke satu orang aja ribet, apa lagi menanggung kangen ke jutaan umat?

Gue suka ingetin ke warga gue supaya mudik kalo emang mampu. Jangan sampe cuma pamer lantas balik lagi dompetnya udah jadi arang. Mudik itu perlu untuk silaturahmi, ngecas jiwa biar kinclong lagi.

Gue kemarin sempet nulis wishlist lainnya buat para pemudik:
• Semoga selamat dan menyenangkan perjalanannya sampe balik lagi. Harapan ini mungkin berlaku sebagian buat yang naik motor. Perjalanannya selamat sih, tapi pantatnya tidak akan menyenangkan gue rasa.
• Yang keren-keren nggak lupa balik lagi. Yang busuk-busuk biar nyasar ke laut aje.
• Jangan cerita-cerita surga ke orang kampung. Secukupnya aja, ntar lu repot sekampung pada ikut lu balik. Boleh gaya-gaya dikit tapi jangan sombong, apalagi ganti nama.
• Yang alay-alay jangan nularin sepupunya di kampung ya, cuy. Demi Dahsyat, Inbox, Mantap, JANGAN!
• Yang jomblo-jomblo semoga kalian tabah dengan pertanyaan-pertanyaan yang gue aja males nulisnya di sini. Selow aja, mblo.
• Yang rezekinya berlebih dan ilmunya mumpuni jangan pelit-pelit berbagi. Kali aja mudik tahun berikutnya pulang-pulang lu dibikinin patung kehormatan di balai desa.

Sekian dan silakan tunggu curhat selanjutnya.

Advertisements

4 thoughts on “Curhat Jakarta (1) – Seminggu Sebelum Lebaran

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s